Skip to main content

Pengertian Jurnalisme Sebagai Penelitian

Selama 25 tahun terakhir, pendidikan dan penelitian jurnalisme perlahan mengalami penerimaan di bidang akademik Australia yang lebih luas.

Proses ini bukannya tanpa kesulitan. Sebelumnya, banyak jurnal-jurnal menyatakan pandangan bahwa mereka merasa diremehkan dalam fakultas humaniora atau ilmu sosial, tetapi sekarang ini telah berlalu (Bacon, Groundwater-Smith, Nash & Sachs, 2000).Beberapa keberhasilan dengan hibah penelitian, produksi buku teks dan pembangunan jurnal yang ditinjau oleh rekan-rekan semua memainkan peran dalam mengumpulkan pendidik jurnalisme, modal budaya dan legitimasi di bidang ini.

Perjuangan untuk diterima menjadi lebih sulit di Australia disebabkan "perang media", di mana beberapa pendidik jurnalisme menyerang studi media dan berpendapat menentang menghubungkan pendidikan jurnalisme dengan pendekatan studi kritis (Turner, 2000).

Jurnalis yang merasakan tekanan untuk mengubah diri mereka menjadi akademisi belum tentu memiliki waktu atau malah cenderung  memperdalam dan mengembangkan praktik jurnalisme mereka.

Meskipun beberapa dari kita merasa sempit oleh praktik-praktik industri, daripada mengejar kemungkinan untuk produksi yang tidak terlalu terbatas, banyak pendidik jurnalisme terus mengajar daripada mempraktikkan jurnalisme.

Hasilnya adalah kita kurang menaruh perhatian pada masalah bagaimana jurnalisme itu sendiri dianggap sebagai penelitian.  Dalam kontribusi diskusi jurnal ini wendy Bacon  berpendapat (seperti yang telah dilakukan John Herbert) bahwa debat publik tentang Kerangka Kerja Kualitas Penelitian Australia yang baru memberikan peluang untuk mengeksplorasi kemungkinan jurnalisme sebagai penelitian dengan cara yang mungkin tidak hanya meningkatkan nilai kita untuk universitas sebagai peneliti, blit juga meningkatkan bidang jurnalisme yang lebih luas (Herbert, 2006).

Sementara beberapa pendidik jurnalisme mungkin lebih suka untuk dimasukkan dalam Panel Humaniora, ada kemungkinan pembentukan panel ini akan memungkinkan area praktik profesional di universitas untuk lebih mudah mengembangkan bentuk penelitian berbasis praktik mereka sendiri dan metode penilaian kualitas dan dampak sosial dengan cara yang sebelumnya sulit. Banyak yang akan tergantung pada kapal anggota dan pendekatan penilaian panel.

Perkembangan ini berarti bahwa diskusi di antara akademisi jurnalisme tentang keadaan di mana praktik profesional dapat dianggap sebagai penelitian dan bagaimana kita dapat menilai kualitas pekerjaan itu sekarang sangat dibutuhkan.

Menurut Wendy Bacon, Studi ilmiah jurnalisme akan memiliki tempat yang jelas dalam panel ini dan kemungkinan menarik untuk studi lintas disiplin tentang profesionalisme, etika dan seli-regulasi dapat dibuka.

Dia juga telah berargumentasi di tempat lain bahwa bagian dari menjadi jurnalis di sebuah universitas adalah untuk berusaha memahami dan mengeksplorasi sifat jurnalisme (Bacon, 1999). Maksud dari berada di universitas adalah untuk dapat mempertanyakan, bukan untuk meniru praktik konvensional.

Namun, jika bentuk-bentuk studi akademis tradisional menjadi bercerai dari praktik aktif, ada bahaya bahwa jurnalisme universitas akan dipandang sebagai sesuatu yang terpisah, bukan bagian integral dari itu. praktik profesional jurnalisme.

Sayangnya, diskusi media tentang pendidikan jurnalistik cenderung menyinkronkan kembali citra pendidikan jurnalisme suntuk para sarjana pada tingkat yang lebih tinggi ke profesi, meskipun ini jauh dari kasus.Tidak banyak program kursus pascasarjana, tetapi para siswa terhormat dan tingkat yang lebih tinggi sekarang juga dapat memasukkan pekerjaan kreatif dan profesional sebagai bagian dari gelar mereka di sebagian besar universitas.

Jika pendidikan seumur hidup, akademisi jurnalisme perlu percaya diri untuk mengajar jurnalis karir menengah.Untuk mengajar, seseorang perlu berlatih. Jika jurnalis akademik hanya berkonsentrasi pada karya ilmiah tradisional, ada bahaya mereka akan kehilangan rasa mengembangkan jurnalisme. Jurnalisme terus beradaptasi dengan teknologi baru dan mencari cara baru untuk menghasilkan makna bagi khalayak.

Tanpa praktik aktif, ada bahaya mereplikasi metode lama dan menjadi konstan dalam mode mengejar ketinggalan daripada mengikuti rekan-rekan  yang bekerja di industri.

Teknik-teknik penelitian baru, praktik hubungan masyarakat, dan bentuk-bentuk dongeng berkembang selama 10 tahun setelah Wendy Bacon meninggalkan jurnalisme professional. Untuk dapat mengajar jurnalisme investigatif, iamerasa perlu memperbarui praktiknya.

Setiap kegiatan yang digolongkan sebagai penelitian dan pengembangan eksperimental dikarakteristikkan dengan tinggi, , harus memiliki penyelidikan sebagai tujuan utama dan harus memiliki potensi untuk menghasilkan hasil yang cukup umum untuk stok pengetahuan manusia (secara teori dan / atau praktis) untuk dapat ditingkatkan. Sebagian besar pekerjaan penelitian pendidikan tinggi akan memenuhi syarat sebagai penelitian dan pengembangan eksperimental. (DEST,2005).

RAE harus merupakan investigasi awal yang dilakukan untuk mendapatkan pengetahuan dan pemahaman. Ini mencakup pekerjaan yang memiliki relevansi langsung dengan kebutuhan perdagangan, industri, beasiswa, penemuan / generasi ide, gambar, kinerja, artefak di mana mereka mengarah pada wawasan baru atau yang secara substansial meningkat dan penggunaan wawasan yang ada untuk menghasilkan materi baru, perangkat, produk dll. (RAE, 2006)
Panel RAE untuk Media dan Komunikasi secara khusus menyebutkan praktik-sebagai-penelitian dan memungkinkan untuk hasil penelitian termasuk digital, siaran dan bentuk-bentuk lain dari presentasi media (RAE, 2006).

Wendy bacon setuju dengan Bromley bahwa segera jelas bahwa sebagian besar jurnalisme tidak sesuai dengan RUU ini.Alih-alih, sebagaimana studi jurnalisme telah mendokumentasikannya secara komprehensif, jurnalisme secara rutin memilih pihak yang berkuasa, menstigmatisasi penyimpangan dan mereproduksi teks iklan dan promosi perusahaan.Namun, seperti Bromley juga mengakui, argumen bahwa sebagian besar jurnalisme bukan penelitian bukanlah argumen bahwa jurnalisme tidak dapat menjadi penelitian (Bromley, 2006).

Jurnalisme adalah bidang yang sangat luas dengan batas-batas yang keropos dan berubah-ubah, terutama terkait dengan bidang komunikasi lainnya. Ini dapat mencakup semua hal mulai dari blog berita hingga buku non-fiksi; dari film dokumenter ke berita singkat; dari tayangan slide web ke koran yang didanai real estat. Ada jurnalisme yang dibentuk oleh pertimbangan komersial, tetapi ada juga jurnalisme, bahkan di dalam organisasi media yang sama, yang secara aktif menolak pertimbangan itu.

Ketegangan yang sama ada di semua bidang praktik profesional. Persiapan brosur wisata kecil tentang daerah warisan oleh seorang sejarawan profesional hampir tidak memenuhi syarat sebagai penelitian sejarah, pengiriman standar di sebuah firma hukum bukan penelitian hukum, juga tidak seorang dokter atau perawat yang melakukan penelitian medis tes darah standar.


Jadi adakah yang berbeda dengan jurnalisme?Telah dikatakan bahwa jurnalisme adalah bawaan non-refleksif atau dalam keadaan ketidaktahuan tentang implikasi dari metodologi sendiri (Bromley, 2006, hal. 213). Namun, Wendy bacon berpendapat bahwa itu adalah sifat dari semua praktisi di semua bidang untuk mengadopsi kebiasaan di bidang mereka, menggabungkan aturan permainan seolah-olah mereka alami atau satu-satunya cara yang tepat untuk melakukan sesuatu.

Salah satu cara untuk mempertimbangkan bagaimana jurnalisme dapat masuk dalam bidang penelitian yang lebih luas adalah dengan mempertimbangkan metodologi yang digunakan oleh jurnalis dalam menghasilkan cerita mereka.

Deskripsi teknik penelitian yang digunakan oleh jurnalis investigasi Australia telah didokumentasikan dalam publikasi tentang jurnalisme investigatif. Teknik-teknik ini termasuk penelitian arsip, pencarian informasi yang bebas, perusahaan dan pencarian tanah serta wawancara dengan sumber ‘‘ pada catatan ”dan“ tidak direkam ”(Tanner, 2004).

Pada bulan Maret 1968, tentara dari Angkatan Darat Amerika Serikat tiba di My Lai, sebuah desa Vietnam dan membantai ratusan penduduk desa Vietnam. Setahun kemudian, jurnalis muda Seymour Hersh menerima petunjuk dari jurnalis lain bahwa seorang prajurit, William L. Calley, akan segera dibawa ke pengadilan militer karena membunuh warga sipil di Vietnam. Hersh menemukan Calley dan mewawancarainya.Setelah laporan pertamanya diterbitkan, Hersh menghabiskan berbulan-bulan melacak ratusan sumber, secara bertahap mengumpulkan gambar yang lebih lengkap yang dapat mendukung kesimpulannya bahwa My Lai "bukan pembantaian, tetapi hasil logis dari perang di Vietnam". Mengutip salah satu dari banyak prajurit, ia mewawancarai: ‘‘ Orang-orang tidak tahu apa yang mereka pertengkarkan dan orang-orang tidak tahu mengapa mereka menembak mereka. ”(Pilger, 2004, hlm. 119)
Setiap pemimpin akan mengeksplorasi setiap bukti, mengubah pelaporan perang di Vietnam dan tentu saja berkontribusi pada perubahan pemahaman publik tentang perang.

Dia telah meniru teknik-teknik ini dalam pelaporan investigasi seumur hidup.Empat puluh tahun kemudian, paparannya atas pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan di penjara Abu Ghraib di Irak mengubah opini publik tentang invasi ke Irak (Hersh, 2004).

Jurnalis harus secara konstan menilai kredibilitas sumber, terutama yang bersifat rahasia. Sebagai contoh, penting untuk mempertimbangkan sumber motif apa yang mungkin dimiliki untuk berbohong, atau jika sumber independen satu sama lain.

Jurnalisme investigatif melewati banyak rancangan dan pemeriksaan, dan tunduk pada pengawasan hukum. Proses ini dapat dibandingkan dengan proses peer review, meskipun tidak seperti wasit buta, ini adalah dialog terbuka.

Jadi bisakah jurnalisme semacam ini dianggap sebagai penelitian? Banyak dari apa yang dilakukan jurnalis yang mengerjakan cerita mendalam mengacu pada metode penelitian sejarah dan hukum yang diterima. Dalam merenungkan kisah-kisah, Wendy Bacon kemudian dikejutkan oleh sifat interdisipliner dari karya ini, tetapi informasi segar yang sering kali merupakan faktor penting dalam mencapai publikasi sering kali bergantung pada metodologi jurnalisme profesional yang sudah mapan.

Faktanya, praksis jurnalisme adalah salah satu dari sedikit sarana yang dengannya wawasan baru dapat dicapai ke dalam perkembangan yang kuat ingin dirahasiakan.
Memang, jika seseorang mengambil pengetatan Boui.dieu bahwa semua teori adalah produk dari bidang praksis epistemologisnya sendiri, maka bidang praksis mana pun yang menghasilkan pengetahuan baru harus diakui pertama sebagai bidangnya sendiri dan kedua memerlukan teori terkait dengan praksisnya ( Bourdieu& Wacquant, 1992, hlm. 73).

Dengan kata lain, masalah jurnalisme sebagai penelitian akademis bukanlah apakah itu penelitian, tetapi bagaimana sifat dan praktik penelitiannya harus diteorikan.

Sebagian besar akan setuju bahwa banyak jurnalisme mendalam yang memenuhi kriteria untuk menjadi kreatif dan investigasi asli yang memberikan wawasan baru tentang situasi tertentu. Ini akan cukup untuk memenuhi syarat sebagai penelitian di Inggris, dengan asumsi tentu saja itu ditinjau oleh rekan sejawat.

Tetapi apakah hasilnya "cukup umum untuk persediaan pengetahuan manusia (teoretis atau praktis) meningkat secara masuk akal", seperti yang dijelaskan dalam dellnition DEST? Dapat dikatakan bahwa ketika sumber rahasia telah digunakan, hasilnya tidak dapat diuji karena sumbernya anonim tetapi, dalam hal ini, jurnalisme tidak berbeda dari bidang penelitian lain yang menggunakan orang yang diwawancarai anonim dalam kondisi yang dibatasi secara etis.

Dapat dikatakan bahwa jurnalis sering memberikan wawasan baru tentang bidang yang kurang diteliti seperti hak asasi manusia.pelanggaran, pelanggaran dalam sistem peradilan pidana dan proses politik.Namun, analisis dan interpretasi yang lebih luas dalam jurnalisme sering tertanam daripada secara eksplisit diperdebatkan dan mungkin sering terungkap dalam seluruh tubuh kerja daripada sepotong tunggal.

Dalam mempertimbangkan praktik penghitungan jurnalisme sebagai penelitian dalam konteks universitas, ada masalah lain. Seringkali wartawan membangun pekerjaan mereka dengan mengikuti pertanyaan atau kasus pengadilan.Setiap laporan melibatkan keputusan yang cermat tentang signifikansi yang terkait dengan pelaporan pengadilan. Wendy Bacon tidak akan berargumen bahwa setiap laporan dapat dikualifikasikan sebagai penelitian jika materi sebagian besar mereproduksi bukti yang sudah diberikan.

Jadi, apakah kriteria untuk menetapkan jurnalisme sebagai penelitian mencakup persyaratan bahwa jurnalis menetapkan informasi yang sebelumnya tidak diartikulasikan?Dia tidak yakin apakah situasinya sangat mudah.Sebagai contoh, jika pemberitaan itu diartikulasikan secara pribadi, apakah publisitas yang membuat perbedaan? Seringkali tugas peneliti di bidang lain untuk menyajikan inormalion dalam teks yang sudah ada sebelumnya dengan cara fiesh yang membawa wawasan baru.

Misalnya, jika Anda mengumpulkan bukti yang diberikan dalam penyelidikan selama ratusan hari untuk menghasilkan laporan yang memberikan wawasan baru, dapatkah ini dilihat sebagai penelitian?

Fakultas humaniora cenderung lebih menerima bentuk-bentuk praktik kreatif lainnya seperti novel dan film daripada jurnalisme.Ini mungkin karena mabuk prasangka tentang "seni tinggi" yang bertentangan dengan seni populer, dan mungkin kontak rutin sehari-hari dengan jurnalisme cenderung menaungi bentuk-bentuk yang lebih eksperimental dan investigatif. Badan-badan industri dalam bidang seni kreatif telah mengorganisir diri untuk melobi fbi. pengakuan dan oleh karena itu lebih baik terorganisir untuk mempertahankan praktik mereka sebagai penelitian. Ini jelas ditunjukkan dengan membaca kiriman di situs DEST RQF.

Sejumlah proposal sangat mendukung definisi penelitian yang luas dan sikap terbuka terhadap pengukuran dampak penelitian.Mungkin yang paling relevan dengan jurnalisme adalah pengajuan dari Portofolio Desain dan Konteks Sosial Universitas RM1T, yang termasuk jurnalisme (RMIT, 2005).Pengajuan ini meminta penelitian untuk memasukkan artikel fitur, penulisan kreatif, karya dan produk yang dibuat, dan penelitian visual pada DVD dan situs web.

salah satu hal yang paling Wendy B. minati adalah cara menghasilkan sistem peer review yang dapat mengenali keabsahan pekerjaan yang diterbitkan sendiri dalam konteks itu.

Tidak begitu jelas apa yang dimaksud dengan frasa,dan Wendy Bacon lebih suka kata-kata yang dengan jelas menyatakan bahwa karya itu sendiri mungkin juga dilihat sebagai hasil penelitian. Seperti halnya peneliti, praktisi kreatif .


  1. Mengatur diri mereka sendiri masalah atau pertanyaan, 
  2. Mggunakan praktik yang ada dan literatur yang relevan sebagai titik tolak untuk menyusun strategi untuk memecahkan masalah atau menjawab pertanyaan,
  3. Mempublikasikan hasilnya, meskipun dalam bentuk yang berbeda dari artikel jurnal atau monografi ilmiah, 
  4. Berkontribusi dengan cara ini untuk pengetahuan dan pengetahuan baru di bidangnya.


Lebih lanjut mengejar gagasan bahwa jurnalisme dapat menjadi penelitian, mungkin bermanfaat bagi jurnalis di universitas untuk memperhatikan upaya praktisi kreatif lainnya untuk membangun penerimaan hasil penelitian.

Untuk membangun jurnalisme sebagai bentuk praktik profesional penelitian di universitas adalah proyek kolaborasi yang menantang, jangka panjang.Hal ini tentu saja bukan sekadar masalah mencocokkan secara teknis dengan definisi riset tertentu. Bahkan di Inggris Raya di mana parameter resmi RAE akan tampak luas, wartawan belum banyak diwakili dalam diskusi tentang "praktik sebagai penelitian" (RAE, 2006, hal. 2). Wendy Bacon mencoba menunjukan  dalam artikel ini bahwa sejumlah jawaban untuk pertanyaan: “Bisakah jurnalisme menjadi penelitian? Itu mungkin.

Upaya kolektif dapat melibatkan kerja sama dengan jurnalis yang jurnalismenya dianggap sebagai akademisi penelitian dan jurnalisme yang ingin menghindari jebakan menjadi jauh dari jurnalisme sebagai praktik aktif; membangun hubungan yang lebih dekat dengan bidang praktik kreatif dan profesional lainnya; mengembangkan contoh "jurnalisme sebagai penelitian" dan outlet peer-review; dan mempromosikan suasana penelitian yang mendorong pengambilan risiko dan eksperimen.
capslockone.com:
Terimakasih telah membaca Artiel ini, jika ada pertanyaan silahkan tulis pada kolom komentar atau hubungi Admin via Conatc Us. Pesan yang masuk akan segera Admin balas
IKUTI BLOG INI
Buka Komentar